Trump Kalah Dalam Perang Dagangnya Sendiri Melawan Dirinya Sendiri- Bloomberg

Seperti dilansir Bloomberg, perang dagang Presiden AS Donald Trump dengan China ternyata mencederai dirinya sendiri, termasuk defisit perdagangan semakin curam dengan China, yang merupakan salah satu tolok ukur favorit Trump untuk mengukur siapa yang 'menang' atau 'kalah' di perdagangan global.

Kutipan utama

Defisit bulanan barang dan jasa AS dengan dunia mencapai level tertinggi dalam satu dekade pada bulan Oktober sementara defisit dengan China mencapai rekor, menurut data pada hari Kamis. Laporan baru menunjukkan defisit tumbuh lebih dari 11 persen sampai Oktober dari tahun sebelumnya dan dengan demikian menunjukkan kemunculan realitas canggung untuk Trump: Jika pola bertahan, pada akhir tahun ini defisit perdagangan AS akan mencapai $ 600 miliar untuk pertama kali. Ini juga akan tumbuh lebih dari $ 100 miliar, atau seperlima, dari ketika Trump menjabat pada Januari 2017.

Masalah bagi Trump adalah bahwa hukum ekonomi tidak tunduk pada rencananya. Sebagian besar data perdagangan masih berantakan. Tarif Trump, misalnya, menyebabkan keributan yang didokumentasikan dengan baik awal tahun ini untuk mengimpor produk China menjelang pajak impor baru mulai berlaku. Tetapi data jangka panjang mulai menunjukkan beberapa tren yang dapat ditafsirkan sebagai kemenangan China berdasarkan metrik Trump sendiri.

Pertama, Tariffs Hurt the Heartland, sebuah koalisi kelompok bisnis dan pertanian yang melobi tugas baru Trump, menemukan bahwa impor yang ditargetkan oleh tarif AS terus tumbuh hingga September. Pada saat yang sama, ekspor produk AS yang ditargetkan untuk pembalasan China, Uni Eropa dan mitra dagang Amerika lainnya telah terpukul keras, dengan ekspor menurun lebih dari 26 persen hingga September.

Tren perdagangan dikuatkan dalam data lain. Indeks Jasa ISM, yang mensurvei perusahaan non-manufaktur setiap bulan, menunjukkan bahwa impor naik ke level tertinggi sejak Maret sementara ekspor melambat paling banyak sejak Mei. Demikian juga, data manufaktur ISM dalam beberapa bulan terakhir telah menunjukkan penurunan pesanan ekspor.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • PerdaganganAsing
  • China
  • AmerikaSerikat
  • Politik