Saham Asia Defensif Di Tengah Penghindaran Risiko

Saham Asia terus menurun dari hari Jumat hingga awal hari Senin, penghindaran risiko mendorong investor global keluar dari ekuitas. Pembicaraan perdagangan AS-China, kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan politik AS kemungkinan merupakan katalis utama yang menantang optimisme pasar. Para pedagang menghindari saham untuk mencari keselamatan, Dolar AS memperpanjang kenaikan sebelumnya pada permintaan safe haven.

Pasar di China sebagian besar tetap fluktuatif karena pembukaan setelah liburan selama seminggu mendorong investor untuk bertindak atas berita yang sudah keluar. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,1% sedangkan saham di Australia dan Korea Selatan masing-masing turun 0,6% dan 0,2%. Perlu juga dicatat bahwa pasar Jepang tidak aktif karena Hari Lahirnya Jepang.

Komentar terbaru dari para pembuat kebijakan AS mengindikasikan jalan yang sulit sebelum negosiasi dimulai di Beijing antara pembuat keputusan AS dan China. Tim AS termasuk perwakilan perdagangan Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin sementara para pemimpin China terdiri dari pembantu utama Presiden Liu He antara lain. Kedua belah pihak akan memulai diskusi dua hari pada 14 Februari.

Baru-baru ini, Penasihat Gedung Putih Larry Kudlow meredupkan prospek kesepakatan perdagangan yang sukses dengan China dengan menyebutkan bahwa kedua pihak terlalu jauh dari solusi apa pun. Selain itu, Presiden AS Donald Trump memperburuk sentimen dengan menolak untuk bertemu dengan Presiden China sebelum akhir periode negosiasi 90 hari pada 01 Maret.

Di sisi lain, pengeluaran antara untuk kantor-kantor pemerintah AS akan berakhir pada hari Jumat sebelum pembuat kebijakan harus siap dengan rencana jika tidak, pertikaian lainnya akan dimulai. Trump berkeras terhadap permintaannya mengenai Meksiko sementara oposisi siap untuk kemajuan teknologi keamanan tetapi tidak di perbatasan.

Selain itu, masalah tentang Brexit dan pelemahan yang diharapkan dalam pertumbuhan global terus mempertanyakan kinerja pasar ekuitas.

Oleh karena itu, sementara kesepakatan AS-China adalah faktor utama yang mendorong risiko, ketidakpastian tentang Brexit dan pertumbuhan global dapat menambah pelemahan pada saham kecuali ada perkembangan positif.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • PerdaganganBerita
  • Ekuitas
  • PenghindaranRisiko