Risiko Resesi AS Meningkat Karena Ketegangan AS-China Memanas - Polling Reuters

Jajak pendapat Reuters terbaru menunjukkan sebagian besar ekonom yang disurvei percaya bahwa kemungkinan resesi AS telah meningkat selama sebulan terakhir di tengah meningkatnya perang dagang AS-China.

Temuan Utama:

“Peluang resesi terjadi dalam dua tahun ke depan adalah 40%.

Angkanya naik dari median 35% dalam jajak pendapat bulan lalu, pertama kali turun sedikit dari jajak pendapat dimulai sejak Desember tahun lalu, sebelum sell-off di Wall Street ketika menuju akhir 2018, sebagian karena mereka khawatir.

Ketika hanya satu digit persentase responden yang mengatakan resesi AS kemungkinan terjadi di tahun mendatang, lebih dari seperempat ekonom yang disurvei melihat kemungkinan resesi lebih besar dari 50% dalam dua tahun.

Seruan paling pesimistis untuk kemungkinan resesi dalam satu tahun juga telah merangkak naik, dari 60% menjadi 70%.

Ekonomi AS diperkirakan telah kehilangan momentum cukup besar, melambat ke 2,0% di kuartal saat ini dari 3,2% dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Hampir 75% ekonom, atau 52 dari 70, yang menjawab pertanyaan tambahan tentang apa yang telah dilakukan perkembangan perang dagang AS-China bulan ini terhadap risiko resesi AS mengatakan telah meningkat.

Tetapi lebih dari separuh ekonom yang lebih kecil yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan the Fed kemungkinan akan menurunkan suku bunga sebelum akhir tahun 2020. Di antara responden tersebut, lebih dari 80 persen memperkirakan penurunan suku bunga akan menjadi tindakan kebijakan bank sentral berikutnya."

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • Resesi
  • PerdaganganAsing
  • China
  • AmerikaSerikat