Pasar Global Dalam Tempat Yang Sulit - Westpac

Analis di Westpac, menunjukkan bahwa pasar global tetap dalam tempat yang sulit karena ketidakpastian yang sedang berlangsung dari saga perdagangan AS/China dan meningkatnya ketegangan geopolitik.

Kutipan Utama

“Narasi global dengan cepat bergeser dari pertumbuhan global yang sinkron, meningkatnya pertumbuhan dan memudarnya inflasi pada awal 2018 ke fokus pada tarif/bea impor dan retorika proteksionis. Bisa dikatakan, pasar telah berada dalam suasana yang lebih damai setelah pidato Presiden Xi di Bo'ao menyoroti bahwa China bersedia bernegosiasi.”

“Kami akhirnya percaya bahwa kita akan melihat solusi yang dinegosiasikan (bahkan solusi memungkinkan AS mengklaim kemenangan politik langsung). Bisa dikatakan, masih ada jalan panjang dan serangan lebih lanjut dari volatilitas dan risiko berita utama sepertinya terjamin.”

“Geopolitik juga semakin penting belakangan ini, dengan serangan udara yang dipimpin AS di Suriah baru-baru ini. Sementara Presiden Trump mungkin telah menyatakan "Misi Selesai", tindakan tersebut telah mengguncang bursa ekuitas global dan meningkatkan volatilitas."

“Dengan latar belakang yang tidak pasti ini, USD belum dapat memanfaatkannya dan sepertinya akan tetap terjebak di level-level yang lebih rendah untuk waktu yang lebih lama. Ancaman dari Fed yang lebih hawkish mungkin adalah harapan terbaik USD, namun risiko itu tampaknya jauh mengingat meningkatnya volatilitas pasar, ketegangan perdagangan, dan tren upah/inflasi yang masih jinak.”

“Yield obligasi telah stabil, tetapi terus memiliki fondasi bearish dan yield 10-tahun AS terus mengancam level psikologis 3%. Kami masih meyakini bahwa dorongan material yang lebih tinggi dalam yield akan membutuhkan data pertumbuhan yang mengejutkan secara positif dan/atau pembaruan kekhawatiran inflasi. Dua tema kunci lainnya yang mendukung pasar obligasi:

1. Libor terus bergerak lebih tinggi dan potensi dampaknya. Ini mempengaruhi AU dan (pada tingkat lebih rendah) NZ. Kenaikan BBSW memaksa rates lebih tinggi pada banyak perusahaan dan menambah peringatan RBA. FSR RBA menyatakan "lonjakan baru-baru ini tidak berhubungan dengan tekanan atau kekhawatiran pasar utama terkait risiko kredit bank." Namun demikian fakta bahwa pelebaran tersebut terkait dengan kedalaman krisis keuangan (dan risiko pendanaan bank yang sebenarnya) meresahkan.

2. Pada saat yang sama (dan tidak ada keraguan terkait) kami melihat CBO mempublikasikan revisi perkiraan Posisi Fiskal AS. Mereka menunjukkan kemerosotan dramatis dalam perkiraan terbaru mereka - dari 2019, skenario kasus CBO terbaik melihat defisit di 5% dari PDB, membuat utang publik terhadap PDB di 96% dari PDB pada tahun 2028. Itu adalah Obligasi AS yang besar yang akan diterbitkan pada saat kenaikan suku bunga dan ketika Trump terus memusuhi kreditur terbesar mereka.”

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • Bank
  • Pasar