Masuknya AS Kembali ke TPP Akan Membawa Dampak - WSJ

Sebagaimana dilaporkan oleh Wall Street Journal, harapan masuknya kembali AS ke dalam Kemitraan Trans-Pasifik akan membawa dampak.

Kutipan Utama

Presiden pertama kali menyebutkan kemungkinan untuk memasukkan kembali TPP pada konferensi elit bisnis di Davos, Swiss.

TPP adalah pakta perdagangan Pasifik-12 negara, termasuk Jepang, Australia dan Vietnam, yang dimaksudkan untuk meliberalisasi perdagangan dan melawan pengaruh China. Akan memotong tarif, meletakkan pembatasan pada perusahaan milik negara dan memperbarui aturan perdagangan, di antara hal-hal lain. Sebagai kandidat presiden pada tahun 2016, baik Trump dan Hilary Clinton dari partai Demokrat menyerang TPP, yang dipandang oleh para kritikus sebagai penjualan pekerja karena membuat pekerjaan outsourcing di luar negeri lebih mudah.

Ke-11 negara lainnya tetap maju dan menyimpulkan apa yang disebut Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Trans-Pacific Partnership, yang dikenal sebagai TPP-11. Segera setelah enam dari TPP-11 meratifikasi kesepakatan — diharapkan sekitar musim semi 2019 — itu akan berlaku. Para pejabat perdagangan pakta telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan menunda ratifikasi.

Ke-11 negara harus setuju untuk menerima anggota baru, memberi mereka masing-masing hak veto. Hal itu dapat menyulitkan AS untuk memenangkan "kesepakatan yang jauh lebih baik" yang diminta Trump.

Negara-negara lain menginginkan partisipasi AS. Negara-negara seperti Malaysia, Vietnam, dan Jepang bergabung dengan TPP terutama untuk mendapatkan akses yang lebih baik ke pasar AS, dan untuk menunjukkan kepada China bahwa mereka memiliki alternatif. Beberapa negara TPP lainnya sudah memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan AS.

Tapi itu akan terjadi dengan harga: TPP-11 kemungkinan akan mencari konsesi dari AS. "Ini tidak akan otomatis," kata Jeffrey Schott, pakar perdagangan di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional di Washington, D.C.

Itu hanya akan membuat TPP kembali ke titik awal — kesepakatan yang Trump bunuh dan kemungkinan itu akan mengalami kesulitan untuk melewati Kongres. Trump harus bergantung pada pembuat undang-undang negara-negara bagian, khususnya, untuk mendorong TPP baru karena akan memotong tarif produk pertanian AS.

Tidak jelas apakah kompromi akan berhasil. Pembicaraan semacam itu akan "sangat konfrontatif," kata Ms. Weisel. Tetapi itulah yang akan terjadi jika AS serius untuk bergabung kembali dengan TPP.

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • AmerikaSerikat