China - Pertumbuhan Cenderung Mengalahkan Target Dengan Ekspansi Fiskal - SCB

Analis di Standard Chartered Bank ("SCB") menjelaskan bahwa Pertumbuhan di China melambat di Semester 1.

Kutipan Utama:

  • Prioritas kebijakan telah bergeser ke stabilisasi pertumbuhan dari deleveraging di tengah meningkatnya ketegangan dengan AS.
  • Anggaran menyisakan ruang yang cukup untuk ekspansi fiskal, yang diharapkan dapat digunakan untuk mengimbangi risiko perdagangan.
  • Pertumbuhan kredit dapat menyusul dengan PDB nominal karena bias pengetatan telah dihapus.
  • Kami menaikkan perkiraan pertumbuhan 2018 kami menjadi 6,6% dari 6,5% pada kebijakan Semester 1 dan dukungan permintaan yang solid.

"Pertumbuhan di China melambat di Semester 1 terutama karena kebijakan domestik yang lebih ketat. Ketegangan perdagangan AS-China dapat menyebabkan perlambatan yang lebih tajam dalam Semester 2. Pertemuan Politburo baru-baru ini menyerukan peran yang lebih besar dari kebijakan fiskal dalam memperluas permintaan domestik, dan kecepatan yang diukur dari deleveraging Kami melihat pergeseran kebijakan sebagai tanda bahwa pemerintah akan melakukan segala upaya untuk mencapai target pertumbuhan 6,5% untuk tahun ini, untuk meningkatkan kepercayaan dalam pertarungan dagang dengan AS.

Kami pikir ada ruang substansial untuk kebijakan fiskal menjadi ekspansif tanpa revisi anggaran. Implementasi anggaran di Semester 1 menunjukkan risiko penurunan defisit, sekali lagi. Jika anggaran sepenuhnya dilaksanakan, defisit fiskal akan menjadi 0,9% dari PDB (atau CNY 1,1tn) lebih tinggi dari tahun lalu, menurut perhitungan kami. Kami percaya pihak berwenang berada di bawah tekanan untuk memanfaatkan ruangan ini dengan baik, melalui pemotongan pajak dan belanja infrastruktur yang lebih cepat.

Kami menaikkan perkiraan pertumbuhan 2018 kami menjadi 6,6% dari 6,5% karena kinerja Semester 1 yang lebih baik dari perkiraan dan kebijakan dukungan permintaan. Pihak berwenang telah menghapus bias pengetatan kebijakan moneter, dan kami mengharapkan uang dan pertumbuhan kredit untuk mengejar PDB nominal dalam Semester 2. Pertumbuhan kemungkinan akan melambat lebih lanjut dalam beberapa kuartal mendatang karena ekspor yang lebih lemah dan efek lamban dari kredit ketat, tetapi stimulus fiskal yang diharapkan dapat membantu mengekang sisi negatifnya dalam pandangan kami. Kami sekarang memperkirakan masing-masing pertumbuhan 6,5% y/y dan 6,4% y/y di Q3 dan Q4."

Informasi mengenai halaman-halaman ini berisi pernyataan berwawasan untuk masa mendatang yang melibatkan risiko dan ketidakpastian. Pasar dan instrumen yang diprofilkan di halaman ini hanya untuk tujuan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas. Anda harus melakukan riset secara menyeluruh sebelum membuat keputusan investasi apa pun. FXStreet tidak menjamin bahwa informasi ini bebas dari kesalahan, galat, atau salah saji material. Juga tidak menjamin bahwa informasi ini bersifat tepat waktu. Berinvestasi di Forex melibatkan banyak risiko, termasuk kehilangan semua atau sebagian dari investasi Anda, dan juga tekanan emosional. Semua risiko, kerugian dan biaya yang terkait dengan investasi, termasuk kerugian total pokok, merupakan tanggung jawab Anda.

TOPIK TERKAIT
  • China